Wednesday, January 24, 2007

Jaga Gawang dan Pertanyaan-Pertanyaan Itu

Sudah dua hari ini bunda jaga gawang di rumah saja bareng Calya. Ceritanya Calya sedang sakit nih. Sudah beberapa hari batuk-batuk terus. Dan puncaknya kemarin (selasa 23 Januari) dia bilang engga mau sekolah. Calya yang biasanya selalu ceria dan semangat 45 ngabul-abul isi rumah kali ini jadi pendiam. Yo wis, engga pa-pa nduk, di rumah saja sama bunda, biar bunda ijin engga kerja dulu selama kamu sakit. Hari itu mau dibawa ke dokter pas lihat jadwal di kartu periksa ternyata hari selasa kliniknya tutup. Dan baru hari ini tadi, rabu 24 januari akhirnya ayah dan bunda membawa Calya berobat ke klinik anak langganan. Sampai parkiran, wah....banyak banget mobil, bakal antri nih kayaknya. Dan ternyata memang benar, begitu masuk sudah banyak anak yang antri menunggu giliran. Lagi musim sakit nih... Tapi namanya anak-anak biar sakit ya tetap saja tingkah polahnya lucu dan menggemaskan. Ada yang merintih-rintih sambil bilang itai...itai...(sakit..sakit..), ada yang asyik saling tatap sesama anak, ada yang merangkak kesana-kemari, ada yang sibuk melongok tas milik ibu-ibu pengantar, dan ada juga yang asyik mengamati kami bertiga. Mungkin dia pikir alien dari mana kali ya...kok penampakannya beda dengan orang-orang yang biasa dia jumpai...hihihihi. Dan penantian selama sekitar 2 jam sambil terkantuk-kantuk itu jadi lumayan terhibur juga dengan adanya dvd doraemon movies yang diputar hehehehe...

Sambil menunggu giliran Calya diperiksa, bunda sempat diskusi juga dengan ayah mengenai pengelolaan klinik tersebut. Maklum, setiap periksa kan pasien "hanya" ditarik biaya Y600 (malah kalau di tempat Safa dan Faikar gratis ya...) yang sudah termasuk dokter, pemeriksaan lab (kalau diperlukan), dan obat. Masih belum mengerti, darimana mereka memperoleh uang untuk gaji dokter, perawat (sekitar 5-6 orang), pembelian dan pemeliharaan alat, serta biaya operasional lainnya. Mosok sih asuransi mengcover sampai ke gaji dan biaya operasional klinik segala (tapi ga tau juga ya...). Kalau dari pemerintah, kayaknya engga juga karena ini klinik swasta. Pun si dokter itu setiap hari selama jam kerja (kecuali sabtu dan minggu yang cuma setengah hari) selama 6 hari dalam seminggu standby terus di klinik itu, beda dengan dokter di Indonesia yang siang kerja di RS dan atau mengajar di PT sementara sore-malam buka klinik pribadi. Ya itulah, bunda masih belum benar-benar paham mengenai sistem jaminan sosial di negara-negara maju (taunya baru menikmati saja hehehehe). Maklum, bertahun-tahun taunya kalo ke dokter dan beli obat ya harus bayar meski ada kartu asuransi (askes sih...halah....pns..pns...hihihihi). Baru kalo ada kasus rawat inap mendapat keringanan dari asuransi. Tapi kalo berobat jalan biasa dan nebus resep ya keluar uang lagi kan...

Padahal di Jepang sini kalo pas ke drug store dan melihat harga obat-obatan yang dijual bebas mahal-mahal lho. Makanya kalo ada yang sakit bunda lebih memilih langsung ke dokter saja daripada beli obat bebas sambil mengira-ira sendiri apa sakitnya. Kalau ke dokter kan kita bisa tahu lebih pasti penyakit apa yang tengah mendera, dapat obat, dan yang pasti lebih murah! Dan ini tadi Calya didiagnosis (
dr. Rosa, bener ga istilahnya?)kena pneumonia ringan setelah menjalani serangkaian tes rontgen plus periksa darah. Ditambah obat ya "cuma" bayar Y600 saja. Jadi masih menyisakan pertanyaan di kepala tentang "asal usul dan perputaran" uang itu tadi.

16 Comments:

Blogger Anisa said...

Kakak Calya...odaijini..cepat sembuh ya...adik Safa sudah sekolah lagi.
iya mbak Sita, kayaknya lagi musim batuk filek nih...minggu lalu saat bawa safa ke byooin banyak sekali anak2 kena batuk.
Sun sayang dari safa buat kakak Calya..muah2..

9:06 pm  
Blogger Krisna Muslim said...

Calya cepet sembuh ya... biar bunda ada temen main... :)

10:16 am  
Blogger Amalia said...

Mudah2an sekrg Calya udah sembuh and udah sekolah lagi...:-)
Kompi-nya sekarang udah mau diajak BW lagi ???

:-)

11:43 am  
Blogger @untie_Santi said...

Dede calya...udah sembuh kan sekarang??? Alhamdulillah....

Wah,gag cuman jepang ajah mba...di bogor ajah lagih musim penyakit...kan cuaca mo berubah lagih...

11:48 am  
Blogger Yosie said...

Cian nih Calya.. mudah2an pneumonianya gak parah ya..Cepet sembuh ya Calya biar bisa sekolah lagi.. ayo sekolah..

12:21 pm  
Blogger Evy said...

calya cantik..cepet smbuh yah biar bs maen lagi:)

12:50 pm  
Blogger RoSa said...

haduhhh...Calya sayang...Syafakillah...
pantesan aja Bundanya jarang BW lagi nih :D

10:36 pm  
Blogger La Petite Femme said...

aduh..Calya cepet sembuh ya, biar bunda ga kuatir..:)

11:13 am  
Blogger bibipbondry said...

wee lagi atit ya..atas anjuran temen jepun disini skrg caca kl batuk pilek ga pake panas skrg aku bawa ke THT aja, selain ga ngantri pemeriksaannya jg lebih teliti dr dokter umur. Trus obat2nya jg dari luar, kek buat ngluarin dahak, dll. Abis kl ke dokter umum pasti kan dibilang kaze obatnya ya sama...trus effeknya ke caca jd ada panas sih..kl panas kan deg2an kite ^o^.

Calya can odaijini ^o^

4:17 pm  
Blogger Ica Dimyati said...

kakak Calya, syafakillah cepet sembuh ya ..sun cayang dr jauh ah muuuwah

10:52 am  
Blogger neli said...

Calya.. semoga Allah memudahkan jalan kesembuhan ya, amin..
Ais jg lagi kurang fit nih coz mendadak udara dingin dari sebelumnya panas bin hareudang..

2:03 pm  
Blogger liza said...

calya.... moga-moga udah baikan yah amiinn... apakabar ni mba, btw enak juga kali ya klo ada on line klinik buat anak-anak :D

4:47 am  
Blogger novira said...

Sekarang gimana nah bun, CaLya? dah baikan kan?, minggu kemarin Bilbil juga bolos seminggu krn ba-pil, untung batuknya gak parah.

Itu enaknya kalo jadi mahasiswa tinggal di negara maju, krn di anggap gak punya penghasilan, jadi ke dokter, RS, dan sekolah di subsidi ama pemerintah. yg asoy geboy dah setiap bulan dikasih 5000 yen buat anak, sekolah gratis, pulang2 kadang dibawain oleh2...(duh kalo inget ini jadi gak pengen pulang hehehe)

7:24 pm  
Blogger putri said...

Gute Besserung... cepet sembuh ya.

12:01 am  
Blogger Bunda Faikar said...

sebenerya karena suami kita mahasiswa makanya kita mendapat banyak keringanan...sedangkan kalau yang sudah membayar pajak, biasanya bayar asuransinya berlipat lipat dibanding kita loh say...
sistimnya kayak subsidi silang gitu deh...
yang kaya membantu yang miskin
hehehe

12:54 pm  
Blogger Bunda Faikar said...

sampai lupa..
odaiji ni calya-can

daku dah lama nggak mampir ke sini :))

12:54 pm  

Post a Comment

<< Home